Datin m3layu gila sex

Rated 4.94/5 based on 947 customer reviews

Ayah Atan masuk ke bilik air dan Atan pula bangun masuk ke dalam biliknya. Membuka beg sekolahnya dan mengeluarkan kerja rumah yang patut disiapkan. Maka Atan pun memasang kipas angin di biliknya itu."Bila abang kena pergi ni...? ada ke nak suruh Imah tidur dengan si Rosli yang tak senonoh tu...""Sapa cakap Rosli? ""Rosli dan Kutty""Kutty tu yang mana pulak bangg...! Di bilik sebelah tu, dia sekali lagi mendengar suara emaknya mengerang dan mengeluh. Atan pun perlahan-lahan mengeluarkan koneknya dan mula mengurut-gurutnya. Malam tu, sungguh panas, kipas angin yang berpusing ligat tidak dapat membantu, rasa panasnya tetap membahang. Atan menyiapkan buku yang perlu di bawanya ke kelas malam.

" suara emak Atan bertanya sambil mereka makan."Abang rehat dulu sejam dua, abang berangkatlah…. Dia memang tak sabar untuk ke kelas pada malam ini. Apabila dia keluar daripada biliknya Atan sempat melihat kelibat emaknya masuk ke bilik air tadi. Masih ada masa untuk Atan minum sambil tunggu ibunya sudah mandi. Cipapnya yang banyak kedapatan air mani suaminya hasil henjutan tengah hari tadi di korek dan dicucinya.

Emak Atan membelok masuk ke lorong perumahan rumahnya dan Atan masuk ke dalam kedai untuk membeli aiskream.

Di luar kedai Atan mendengar pemuda yang bermain dam itu meluahkan perasaannya."Siol betul, seksi habis" "Ye la… ""Huh, kalau dapat, takkan lepas punya"Atan cuma dengar saja sambil mengoyakkan pembalut air kream lalu menyuapkan ke mulut."Aku tahu, suami dia pemandu lori balak, dia baru pindah sini juga" sampuk Muthu. Bahasa yang digunakan orang tua bertiga tu kian sukar untuk difahami.

Barang yang abang bawa tu kena sampai ke Kuantan pagi esok, tidaklah perlu tergesa-gesa sangat""Abang nak sekali lagi lah tu....! Dia terus sahaja duduk di sofa sambil minum teh yang telah pun dihidangkan oleh emaknya. Rambutnya di shampoo dan seluruh tubuhnya disabun sepuas-puasnya.

Pada ketika dia mencuci cipapnya terlintas difikirannya mengenai persoalan yang dikemukakan oleh suaminya siang tadi meminta dia tidur dengan Rosli dan Kutti. Tuala yang singkat gagal untuk menutup sebahagaian besar pahanya.

Atan nampak keseluruhan bahagian ponggong emaknya ketika emaknya bergerak masuk ke dalam bilik. "Malam nie, aku dengar anaknya kena pegi tusyen sampai pukul 10.00 malam, masa tu kita henjutlah dia" Muthu merasakan balaknya mula bergerak di dalam seluar dalamnya.

Tuala yang di pakai itu hanya menutupi bahagian depan sahaja, manakala bahagian belakangnya dibiarkan tanpa sebarang alas. "Laki dia balik, dia henjut habis, dia punya lah jerit bila cipapnya kena talu. Memang pompuan nie ganas habis.tau" "Habis tu tak ade peluanglah kita nak projek" Seman semacam kecewa. Memang balaknya dah dua tiga minggu tak merasa cipap perempuan.

Di bawah pokok ceri, di hadapan kedai itu ada sepasang mata lain, iaitu seorang pemuda berambut panjang yang sedang bermain dam, turut sama asyik memerhati tubuh emak Atan yang montok itu.

Memang dia sedar bahawa balak yang meradok cipapnya, yang memberikan kepuasan yang tidak terhingga itu bukan balak yang suci tetapi balak yang telah memuaskan banyak cipap lain dalam dunia ini. Imah memerhati anaknya berlari sehingga hilang di sebalik selekoh menujuk ke arah kedai Muthu.

Air mani dari balak itu bukan sahaja dipancutkan dalam rahimnya sahaja tetapi dalam banyak lagi rahim lain. Imah ingin pastikan anaknya telah jauh sebelum dia masuk semula ke bilik mandi untuk melancap semula.

Memang dia tidak pernah merasa balak orang lain dan dia pasti suaminya sentiasa menjamah perempuan lain dalam hidupnya. Buah dadanya yang besar menyebabkan selisih kain menjadi sedikit dan apabila emaknya melangkah jelas menunjukkan bahagian atas pahanya.

Maklumlah dia selalu dalam perjalanan memandu lori dari bandar ke bandar. Ketika itu tangannya mula menjamah hujung kelentitnya. "Ya lah mak" Atan berlalu dengan berlari dalam kesamaran cahaya malam dan lampu jalan yang agak jauh dari rumahnya.

Leave a Reply